Biar Betul..!! Wanita Ini Kongsi Bagaimana Dia Berkahwin Dengan Lima Lelaki Secara Serentak Dan Berlaku Adil Terhadap Kelima-Lima Suaminya..!!

“Kami semua menikahinya dgn rela…tiada paksaan…dan kami berlima berhubungan intin dgn Verma namun tak seorang pun cemburu…dia tak pernah pilih kasih….”

Lelaki nak menikah lebih dari sorang pun, parang terbang keluar…tong gas pun dah mcm burung layang-layang bini-bini buat…..inikan pulak perempuan menikah lima lelaki serentak…..

Hal ini terdengar aneh.

Namun pernikahan seperti itu merupakan suatu tardisi di desa kecil dekat Dehradun, India.
Di desa itu, wanita boleh menikahi saudara laki-laki suami pertamanya.

Rajo Verma berkata pada The Sun, “Awalnya terasa aneh, tapi aku tidak pilih-pilih kasih.”
Rajo dan suami pertamanya, Guddu dijodohkan dalam pernikahan Hindu empat tahun lalu.
Karena itu, Verma juga menikahi Baiju (32), Sant Ram (28), Gopal (26), dan Dinesh (19).

“Kami semua berhubungan intim dengan Verma, tapi aku tidak cemburu,” ungkap Guddu, suami pertama.

“Kami keluarga besar yang bahagia. Rajo Verma dan kelima suaminya. Tradisi kuno Hindu poliandri telah banyak dilakukan di India, meskipun sekarang minoritas.

Hal ini biasa terjadi di area yang didominasi laki-laki. Tradisi ini muncul dari kisah Mahabharatha, dimana Draupadi, putri dari Raja Pancha yang menikahi 5 laki-laki bersaudara.

Tradisi ini dipercaya bisa menjaga lahan pertanian keluarga.

Tradisi ini juga kerap ditemui dekat Himalaya di utara India, serta di Tibet.

Meskipun seiring berjalannya waktu tradisi ini mulai punah, wanita-wanita di beberapa negara seperti Tiongkok dan India tetap melakukannya sebagai solusi sulitnya pria-pria muda mencari istri.

Konspirasi Misteri MH370 dan MH17 Akhirnya Terbongkar

Terbongkarnya Misteri Pesawat MH370 dan MH17  Ramai yang mengaitkan misteri MH370 dan MH17 dengan agenda jahat Yahudi Freemason. Namun, sejauh manakah ia berkait rapat dengan Yahudi dan Freemason?

Pelbagai teori telah dikeluarkan dan dikongsikan. Namun, teori yang bakal kami kongsikan adalah yang terbaik dan segala yang berlaku dikaitkan dengan begitu baik sekali. Tulisan ini dipetik menerusi perkongsian bumiyangtercinta.blogspot.my.

Jom kita baca.

Pada 8 March 2014, Pesawat penerbangan Malaysia (MAS) MH370 yang membawa 227 penumpang dan 12 orang anak kapal telah berlepas dari Lapangan terbang KLIA pada pukul 00.35 pagi dan dijadualkan akan sampai ke Beijing pada pukul 6.30 pagi.

1.19 pagi: MH370 sempat berhubung dengan menara kawalan di KLIA untuk kali yang terakhir.

1.35 pagi: Sejam selepas berlepas, Pesawat MH370 telah dirampas oleh Mossad (Ejen Perisikan Israel) dengan menggunakan alat kawalan jauh dari pesawat tentera yang digelar AWACS.

Pesawat tentera AWACS itu telah berjaya mengawal keseluruhan kapal terbang MH370 dengan menggunakan alat kawalan jauh dan kemudian mula memusingkan MH370 ke arah lautan hindi.

2.00 pagi: Fariq Abdul Hamid iaitu pembantu juruterbang pesawat MH370 telah cuba menghubungi seseorang menerusi panggilan telefon ketika pesawat tersebut terbang serendah 5000 kaki di ruang udara Pulau Pinang pada hari tersebut. Difahamkan pesawat Boeing 777-200 ER itu terbang pada ketinggian yang cukup rendah bagi membolehkan isyarat telefon bimbit dikesan oleh pemancar telekomunikasi di darat. Panggilan tersebut bagaimanapun terputus sebelum sambungan berjaya dilakukan.

4.00 pagi: Para penduduk di kepulauan Maldives telah memberitahu kepada para pemberita bahawa mereka telah melihat sebuah kapal terbang yang terbang terlalu rendah dan mereka mengatakan bahawa warnanya sama seperti pesawat MAS (Malaysian Airline System).

6.00 pagi: Pesawat MH370 dan juga pesawat tentera AWACS telah mendarat di pulau Diego Garcia.
Diego Garcia terletak di Lautan Hindi dan juga merupakan pengkalan ketenteraan laut Amerika Syarikat. Luas wilayah tersebut sekitar 60 km².

6.30 pagi: Para penumpang MH370 yang berjumlah 239 orang itu telah ditawan dan dimasukkan kedalam penjara yang terdapat disitu. Mereka telah diikat dan mata mereka telah ditutup serta telah diberi dadah untuk “mendiamkan” mereka.

Terdapat 20 penumpang MH370 yang terdiri daripada pekerja di syarikat Freescale Semiconductor. Diantara mereka terdapat 4 orang yang memegang hakcipta ataupun ‘Patent’ yang baru didaftarkan mereka. “Patent” tersebut adalah untuk kegunaan dalam bidang ketenteraan yang terkini.

‘Patent’ yang baru didaftarkan itu berada dibawah pegangan 5 individu dengan setiap individu menguasai 20% dari royalti.

Dimana 20% dikuasai oleh Peidong Wang, dari Freescale Semiconductor of Suzhou, China,
20% dikuasai oleh Zhijun Chen, juga dari Freescale Semiconductor of Suzhou, China.
20% dikuasai oleh Zhihong Cheng, dari Freescale Semiconductor of Suzhou, China,
20% Li Ying, dari Freescale Semiconductor of Suzhou, China
dan Freescale Semiconductor sendiri 20%..

Jika salah seorang dari di atas terbunuh atau hilang maka ianya tetap akan dibahagikan sama rata.. dan jika empat dari lima itu terbunuh atau hilang maka keseluruhan royalti akan dibayar kepada yang tinggal..

Siapa pemilik Freescale Semiconductor? Iaitu seorang Yahudi yang terkenal yang bernama Jacob Rothschild melalui Blackstone.

Siapakah dia Jacob Rothschild?

Dia adalah pemilik Bank Dunia dan juga pemilik Bank Negara di semua negara termasuk Bank Negara Malaysia. Dia juga adalah ketua kepada kesemua bangsa yahudi diseluruh dunia dan dia juga adalah ketua untuk NWO (New World Order) iaitu ketua kerajaan dunia (secara sulit).

Setiap peperangan yang berlaku di dunia ini adalah atas arahan Jacob Rothschild.
Setiap bencana yang melanda dunia ini adalah atas arahan Jacob Rothschild.
Rampasan MH370 juga adalah atas arahan Jacob Rothschild.
Dia adalah “Dajjal” untuk seluruh dunia.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*