Gadis Ini Dikatakan Gadis Tercantik di Dunia”! Siapa Sangka, Kerana Kecantikannya, Orang Tuanya Sanggup Melakukan perkara yang Yang Sangat Mengejutkan Netizen !

Gadis Ini Dikatakan Gadis Tercantik di Dunia”! Siapa Sangka, Kerana Kecantikannya, Orang Tuanya Sanggup Melakukan perkara yang Yang Sangat Mengejutkan Netizen !

Mahdish Mohammadi, seorang gadis berusia 8 tahun asal Iran yang dicap sebagai gadis tercantik di dunia oleh netizen. Wajahnya Mahdish yang terlihat seperti boneka ini dan usianya masih kecil benar-benar membuat orang tekejut.

Wajahnya yang menarik ini benar-benar bikin mata semua orang tertuju padanya..

Mahdish memiliki sepasang mata indah yang besar, hidung mancung, ditambah bibir kecil yang merah merona dan kulitnya yang putih dan mulus seperti bayi. Rambutnya yang keriting coklat alami menjuntai panjang benar-benar mirip seperti boneka barbie.

Daya tarik Mahdish yang tinggi membuatnya menjadi bintang cilik yang populer di Iran. dan pada saat yang sama dia juga sangat dikagumi di sekolahnya. Banyak penggemarnya yang suka memberikannya hadiah atau sekedar karangan bunga.

Mengetahui anaknya yang populer ini tentu saja membuat orang tuanya merasa bangga. Namun, mereka juga cukup risau dengan kepopularan Mahdish dan penampilannya ini bisa saja membuat orang lain ingin berbuat jahat padanya.

Akhirnya, orang tuanya pun menyiapkan pembantu dan bodyguard untuk mengawal Mahdish kemana pun dia pergi.

Contohnya saja, saat Mahdish hendak pergi berbelanja atau sedang hiburan. Ini semua dilakukan hanya karena takut anaknya menjadi target kejahatan orang lain.

Orang tua Mahdish juga mengajarkan Mahdish untuk tetap selalu rendah hati dan tidak haus akan pujian. Mereka juga berharap orang-orang tidak terlalu memuji anaknya untuk menghindari bahaya kejahatan.

 

LELAKI INI MEMINTA MAKANAN PADA GADIS INI DENGAN CARA BAIK.DARI PEWATAKKAN LELAKI ITU JELAS DIA SEORANG PENGEMIS,TETAPI RUPA-RUPANYA LELAKI ITU.. !!!

Pengemis selalu dilihat kotor dan jijik. Tidak semua juga dengan rela hati mampu duduk semeja dan makan bersama mereka. Namun apa yang dilakukan gadis ini adalah sesuatu yang patut dipuji.

Melalui perkongsian Faye Ares, seorang pelajar kolej dari Filipina, dia tidak kisah untuk duduk semeja dan makan bersama seorang pengemis sambil mendengar kisah hidup yang diceritakannya.
Berikut kisah yang dikongsikan Faye,

“Semalam pada pukul 2 petang, saya ke pusat membeli-belah sambil berfikir apa yang patut saya makan hari ini sebelum saya ditegur oleh seorang lelaki tua yang berkata, Loading…

“Cik, saya minta maaf tapi saya ada perkara yang hendak diberitahu. Tolong jangan marah. Dan saya minta maaf sebab mengganggu. Saya tak minta duit, sebaliknya saya cuma nak minta makanan sebab saya lapar.”

“Buat beberapa minit saya terkejut seketika, bukan kerana dia seorang yang tidak dikenali tetapi kerana dia boleh bercakap dalam Bahasa Inggeris dengan baik. Saya amat tersentuh dengan keadaannya pada ketika itu,” kata Faye lagi.

Dengan itu, Faye membawa orang tua tersebut ke sebuah restoran bernama Jollibee sambil menudingkan jarinya ke arah restoran itu. Lelaki tua itu bagaikan tidak percaya dengan pelawaan Faye dan sempat memberi reaksi, “betul ke ni?” kepadanya.

“Saya dapat melihat kegembiraan pada wajahnya dan air mata bergenang di mata. Saya memberitahu dia untuk mencari sebuah meja buat kami berdua sementara saya beratur untuk dapatkan makanan.”
Tambahnya lagi, “Selepas seminit, dia datang kepada saya dan berkata, “Saya ingat awak dah hilang tadi.”

Selepas selesai mendapatkan makanan, Faye duduk dan makan bersama lelaki tua itu. Dia mula bertanyakan tentang kisah lelaki tersebut.

“Namanya Jansen Locsin. Menariknya, lelaki ini pernah menerima ijazah di Universiti Ateneo Manila dengan latar belakang ekonomi. Dia juga pernah mengajar di UP (Universiti Filipina) dan Ateneo sebelum ini.”

Jansen tidak mempunyai isteri atau anak. Bapanya pula sudah meninggal dunia dan ibunya masih lagi hidup. Dia hanya mahu pulang ke keluarganya di Bacolod (sebuah bandar di Filipina). Lelaki yang berusia 70 tahun ini datang ke Cebu untuk berniaga, namun sesuatu menimpa hingga menyebabkan dia bankrap.

Walaupun begitu, Jansen sempat menasihati Faye untuk belajar bersungguh-sungguh kerana pendidikan itu sangat penting.

“Selepas kami makan di Jollibee, kami keluar dari kedai tersebut dan saya beri dia sebotol air bersama wang seratus pesos (RM8.05). Walaupun bilangan wang tersebut sikit, namun saya yakin ia amat bermakna baginya. Pada mulanya dia enggan menerima wang tersebut, namun saya beritahu dia yang saya hanya berniat untuk membantunya sahaja.”

Faye tidak mampu untuk memberi wang yang lebih kerana dia seorang pelajar dan dia juga tidak bekerja. Namun kegembiraan pada mata lelaki tua itu sudah cukup membuatkan hati Faye tenang.

“Kami mengucapkan selamat tinggal. Tapi sebelum itu, dia meminta nombor telefon saya kerana dia ingin berterima kasih dengan saya sebelum dia meninggalkan Cebu. Tambahan pula, dia tidak menyangka yang saya ingin makan dan bercakap bersamanya seperti orang biasa yang lain,” tambah Faye lagi.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*